Saturday, August 20, 2016

ECSTA-V tour

-Situ Patenggang, diambil dari sudut pandang kebun teh-

Saya merasa amat tidak berguna. Teledor dan tidak kompeten.
Mungkin sudah lama tertekan, tapi saya berusaha bangkit dari keterpurukan mental macam ini. Sekarang setidaknya, selalu menekankan untuk selalu tersenyum apapun yang terjadi. Hal kecil seperti itu yang membuatku bertahan.

Setelah melewati masa ujian semester di penghujung tingkat III, kelasku memutuskan untuk jalan-jalan ke Ciwidey, mengunjungi 2 objek wisata (Situ Patenggang dan Kawah Putih) dan ber-camping di Ranca Upas.

Well.. sejujurnya kelas ini yang bikin nyaman dari awal, entah kenapa semangat punya temen-temen yang antusias tinggi dibanding 2 tahun sebelumnya. Tapi walaupun beberapa sisi terkadang memang menyebalkan dengan ambisi dan tagline kelas juaranya sendiri ._.v

Saya pun mungkin gak ngasih kenangan terbaik buat mereka semua, seringkali nyebelin dan kurang kooperatif. Cuma ya untuk momen kebersamaan kali ini, bakal dibela-belain.

Sebenarnya beberapa hari menjelang keberangkatan, saya baru tahu ada yang perlu saya agendakan untuk hari Senin pagi. Ya sepertinya sulit untuk mengharapkan ada kabar dari orang yang selalu dinantikan belakangan ini. Tapi saya cukup sadar diri, entah kenapa pun selalu diberikan jalan untuk mengetahuinya tanpa sengaja.

Keputusan yang nekat untuk tetap berangkat dan pulang sendiri sore harinya. Resiko naik umum cukup lama dan sampai larut malam. (Exactly, its proved for seven hours trip from Ciwidey 'til my sweet kost.)

Sekilas tripnya yang unyu bets~
Pemberangkatan direncanakan kumpul jam 5, dan ngaret sampai baru berangkat jam 7 kurang karena ada dua bocah yang susah bgt dibangunin :') Sampai destinasi pertama jam 11, langsung disambut gerimis padahal pengen keliling kebun teh. Alhasil tetep maksa aja karena bawa payung :3 Anehnya ga tertarik buat naik kapal ke tengah Situ Patenggang. Cuacanya manjain banget apalagi disini pas jam bobo siang sampe jam 2, leyeh-leyeh di rumah pohon kayu.

Abis itu langsung ke Ranca Upas, nurun-nurunin barang bawaan yang heboh dengan stok buat BBQ-an. Of course, bikin tenda! Unexpectedly baru aja mulai bongkar muatan itu, turun ujan yang kita abaikan gitu aja. Tau-taunya makin deres aja -___- So, chaos banget itu baru satu-dua yg berdiri jadinya bikin sambil payungan acak adut banget. Basah blass.. 

Adzan Ashar langsung merapat ke mushola. Setelah solat langsung cuss balik. Kesalahan fatalnya adalah saya bener-bener gabawa baju ganti. Dengan kondisi sepatu yang basah dan pakaian (setengah) basah saya jalan payungan ke jalan raya buat naik angkot sampe terminal Ciwidey. Disitu menyadari masyarakat disitu ramah-ramah banget. Sayangnya aja saya gak lancar ngomong Sunda jadi agak gelagapan pas diajak ngobrol sama ibu2. Dan ternyata emang ujan deres yang disertai angin tadi itu cukup menghebohkan orang-orang yang pulang dari objek wisata lainnya juga.

Satu jam perjalanan, sampe juga di terminal langsung nanya angkutan ke Leuwi Panjang. Dan tada, its my first time naik Elf :3 saya jadi orang pertama yang dateng, jadi harus nunggu sampe penuh.. Mengobati kebosanan, saya membuka hape dan mengaktifkan koneksi, tau-taunya memang ada kakak himada yang menghubungi untuk meminjam konektor VGA ke laptop. Walhasil nelpon manda untuk ngecekin untuk memastikan barangnya emang ada di kostan.

Serada lama, saya akhirnya nanya juga ke penumpang sebelah kira-kira perjalanannya akan berapa lama, tau-taunya sekitar 1.5 sampai 2 jam. Wew, lumayan juga ternyata ._. Jadi sepanjang jalan beberapa kali saya mejem aja, toh sepertinya gak akan kebablasan :v Beberapa meter dari terminalnya ditanyain supir (disebelah saya) mau kemana. Pas saya jawab "Jakarta" dia agak kaget. Jadinya pun saya penumpang yang dianterin paling akhir. Bapaknya nyuruh turun di tempat biasanya bis lewat yang rame, soalnya sejujurnya emang serem juga sih kalo masuk dari depan. Dulu pernah juga pulang dari jalan-jalan kajaba balik sendiri dari Leuwi tapi dianterin sama temen sampe masuk bisnya.  

Hikmahnya bisa nemu mushola dulu, sebelum naik bis. Dan adanya tujuan lebak bulus tapi via pasar rebo. Hamdalah masuk bis itu udah lega bisa bobo. Haha, sampe-sampe jam 10an pun bikin lega seengganya prediksi gak meleset, jadi gak nyampe sampe tengah malem amat. 

Lelah dan (sedikit) kecewa siangnya memutuskan langsung pulang ke rumah. Membawa sesak dan sisa-sisa tugas yang masih harus dipelajari dan diselesaikan. So, welcome holiday! :p


-camp di Ranca Upas-

0 comments:

Post a Comment