Wednesday, July 20, 2016

Peka & Etika

Ceritanya hari ini lagi keki dengan keadaan di kampus. Kerandoman yg kedua kali diakibatkan proyektor yang sekarang ini banyak rusak, sehingga dalam proses penggantian. 

Kemaren lusa matkul yang biasanya di lab, tapi dapet kelas biasa di lantai 4 dan gak ada viewer pun terpaksa pindah ruangan. Gak tahunya ruangan yg dituju pun viewernya gak nyala, alhasil aku yang kebetulan jadi PJ terpaksa nyari ruangan lagi yg kosong. Muter-muter gedung 3 gak ada ruangan kosong yg bener, speechless harus pindah ke gedung 2. Dan abis ambil absensi manual, sampe kelas apesnya baru sadar salah dapet daftar hadir. Wkwk, dan tadi pun setelah pindah kelas 2 kali justru dapet kelas yang gak nyala ACnya -___- Lengkap gak bisa absensi dan tanpa koneksi, bikin dosennya udah keliatan kesel~ tapi untungnya tiba-tiba ada dosen lain yang mau buat tukeran ruang kelas. Luar bisa savior buat kelas yang mau presentasi. 

Intinya yang mau dibahas di postingan ini sebenernya tingkat kesadaran mahasiswa sih.. Dulu inget banget saat masih jadi mahasiswa baru, dibilang semakin tingkat atas itu biasanya makin cuek dan gak peduli. Kalo diliat kondisinya sekarang memang bisa diiyakan, seperti masalah kebersihan kelas. Sampai dibikin gerakan kebersihan pun, kayaknya yang semangat itu ya targetnya tingkat I. Padahal gimanapun juga itu kewajiban bersama.

"Peka" itu bukan sekedar masalah peduli hal yang besar, tapi juga hal-hal kecil macem ini. Sebenernya sering liat CS negur juga kalo ada kelas yang gak dipake harusnya viewer dimatikan, buat ngehemat lampunya biar gak cepet rusak. Sering juga dibikin semacem forum diskusi yang melibatkan pihak dari mahasiswa dan kampus untuk mengatasi masalah2 yang ada.

Bahkan mungkin tanpa sadar aku pun mulai meninggalkan nilai-nilai etika yang harusnya dipertahankan. Memang sih semakin kesini aku sebenarnya menekatkan diri untuk apatis, agar bisa fokus dengan akademik yang keteteran. Tapi sebenernya dari awal pun aku menyibukkan diri buat menghilangkan stress dan rasa frustasiku yang merasa sangat lemot ketika masuk ke lingkaran ini.

Sudahlah, sebaiknya memang tidak merutuk dalam kegelapan, tapi mulai menyalakan lilin untuk membuat penerangan. Kita perlu solusi bukan hanya omelan macem2 ini kan :v

Masih ada waktu disini, harus dimanfaatkan sebaik mungkin. Pertahankan apa yang baik dan buang kebiasan buruk dengan menggantikannya dengan kebiasaan baru :)

0 comments:

Post a Comment