Friday, April 19, 2013

i'm died, trying to..


Well-done. Yeah. Akhirnya masa” ujian di sekolah udah terlewati. Selesai sudah.
Sebenernya ga bener-bener selesai sih perjuangannya. Justru baru mau mulai perjuangan untuk meraih PTN yang didambakan. Fight more..

Semasa mendekati UN, fokus dituntut lebih dalem biar ga ada penyesalan, karena 'masa UN' itu puncak prjuangan selama 3 tahun di SMA ini. Jadi tiap ide garapan, atau apapun itu terpaksa mendem di beberapa tempat. haha, kebiasaan banget mendem tulisan di draft hape, kertas-kertas, file komputer, ataupun di buku dan tempat" yang bisa dijadiin wadah 'penampungan'. 

Saking senengnya bermain kata-kata. Seakan-akan ini semua menjadi penghibur yang paling indah.Mengutip kata-kata teman blogger:
"Saya hanya ingin menulis, bukan karena uang, bukan karena pencitraan, bukan karena apa-apa. Saya hanya ingin bercerita, membagi kisah, menuang duka, membagi masalah saya, dan melupakannya."

Saking stressnya, pas TO final aja sempet bergalau ria waktu pelajaran bahasa inggris. Mantep, sampe netes :) Bikin tulisan iseng, sampai keinget orang" terdekat saya dulu. Orang-orang yang berarti untuk kehidupan saya dan membuat saya bisa seperti ini. Seperti kembali merasakan kehilangan yang udah saya rasakan berkali-kali. Sekali lagi, saya tak pernah menyesal mengenal mereka. Tapi saya sedih, mungkin dulu saat saya memiliki waktu dan kesempatan untuk bersama mereka, saya kurang sering menyampaikan bahwa saya bahagia dan merasa beruntung memiliki mereka.

"Kau tahu artinya kehilangan? Yakinlah,kau tak akan pernah benar-benar tahu sampai kau sendiri mengalaminya."- Let Go
Harusnya saya terbiasa dengan proses kehilangan. Waktu lulus SD, saya berpisah dengan sahabat-sahabat karib saya. Salah saya bukan, ingin mencoba kehidupan lain di sekolah yg menantang saya untuk mengembangkan skill menulis saya? Walau untuk itu saya harus rela berpisah dengan mereka. Saat SMP, saya tak lagi dekat dengan gadis periang yang mengubah pola pikir saya untuk lebih realistis, membuka diri saya untuk belajar berkenalan dengan situasi di sekitar kita. Tapi saya bahagia, dia menemukan sahabat-sahabat yang membuat dirinya selalu nyaman dan bahagia, walaupun itu bukan saya :) Sekarang? Seharusnya saya juga bahagia orang yang saya sayangi sudah berbahagia dengan orang yang disayanginya.Walaupun saya membutuhkannya, lalu itu mengubah apa? Walaupun dapet cerita dari orang lain, tentang kondisi" yg telah berlalu, bukankah itu semua sudah terlalu terlambat? Saya tak berusaha untuk tahu siapa orang yang beruntung itu, tapi semoga ia bisa menjaganya dengan baik. Karena mungkin saya bukan orang yang pantas untuknya. Jadi saya hanya bisa bersabar dan menunggu.

"I said 'leave', but all I really want is you." @damnitstrue
Life is choice! Maka hargailah keputusan orang lain, rin. Set them free, if you really whole-heartedly...
Inget kan perkataan diri sendiri, mungkin setahun yang lalu.. "orang-orang yang kehilangan saya, hidupnya akan jauh lebih bahagia tanpa saya :') "

"Jangan pernah lari dari masalah, mereka akan selalu mengikutimu. Hadapilah, mereka akan membuatmu menjadi pribadi yg lebih kuat." - @pepatah

Saya harap, cukup kali ini saja saya kehilangan orang sepenting kalian. Ini resiko saya karena mengambil sebuah keputusan, tanpa memikirkan perasaan kalian juga. Sehingga rasanya udah mati rasa dan sekarang saya sudah terlalu lelah untuk berekspektasi terlalu tinggi lagi. Well, saya bisa jadi saya yang sekarang ini karena udah mengalami banyak proses, dan berharap dari waktu ke waktu bisa belajar lebih baik lagi.


Abis ngebaca cerpen yang pernah di ikutin untuk lomba cerpen bertema: ‘Ini Cinta Pertamaku.’ Baru sadar kenapa ga menang. Ceritanya datar banget ya, ga ada konfliknya. Haha. Maklum sih itu garapan semalem kalo ga salah karna waktu deadlinenya mepet banget. Bener-bener ngabil dari momen realita, tapi ga ngambil sisi ribetnya. Tapi ngebacanya lagi sekarang perasaan masih campur aduk. Haaft, sampai kapan ya masih kaya gini? Gataudeh, tapi hati kecil masih ngebiarin keadaan kaya gini. Menyukai diam-diam itu lebih menyenangkan. Walaupun sadar dirinya udah gabisa keraih, sekarang cuman belajar memantaskan diri aja.

Sadar selama ini terlalu berpikiran sempit. Selalu berasa di dunia yang akan selalu ngasih kebahagiaan dan keinginan kita. Nyatanya hidup ini emang keras. Tahun ini bener” nantang kedewasaan saya buat nyikapin semuanya. Tiga kali mendapat kabar kehilangan dan penolakan. Wkwk, sedangkan anggep aja tahun yang lalu itu tahun berkah dan tantangan, udah banyak banget dapet pelajaran dari situasi yang complicated.  Dapet kepercayaan dari Allah, bisa ngerasain perasaan memiliki orang yang disayangi dan dapet amanah jadi ketua organisasi. Sekarang? Baru aja ditolak untuk dapet beasiswa di PTS padahal udah berharap  bakalan berhasil. Anyway, Allah pasti tahu jalan terbaik untuk mahlukNya. Mungkin usaha saya masih kurang,jadi harus belajar lebih giat lagi, ga nyantai” kaya selama ini.
"Ditolak itu biasa,itu bukan gagal. Kita hanya kehilangan satu kesempatan. Kesempatan lain masih menanti." - @omsondahsyat
Fase-fase kemaren drop banget. Tapi buat apa juga nangis-nangis ga jelas kan? Ga bakal ngubah apapun. Bergalau-galau ria, dimanapun, kapanpun, ga ada pengaruhnya buat bikin saya kembali ngerasa happy. Cuman bisa mencoba membuat  penerimaan dengan kenyataan. Berdamai dengan perasaan.
Kamu hanya perlu menerima. Menolak, menyangkal, cuma bikin kamu lelah.”-Rectoverso
Selama ini mungkin refreshing cuman sekadar pelarian. Nyatanya ga berhasil samasekali. Kadang malu sama orang tua yang udah baik banget untuk ngehibur saya. Pas cerita tentang acara liburan kenaikan kelas 11 dulu bareng anak IPS ke Bali aja malah disuruh ikutan. Trus pas mau ke acara ITB Day di Bandung juga dibolehin aja walaupun H-1 Ujian Sekolah. Pokonya mereka udah percaya sama saya, bisa bikin keputusan yang tepat, dan bisa menjaga diri saya sendiri. Ternyata momen-momen yang diciptakan orang tua saya buat jadi penghibur malah ga berarti apa". Di saat disekitar saya penuh dengan anak" IPS yang super gokil aja, nyatanya disana saya masih kepikiran egois saya, ngungkit ngungkit perasaan yang itu-itu lagi. Berusaha ngontak orang itu bahkan malah ngebuka torehan luka lagi. Di saat jalan" di Bandung aja,  malah sempet"nya nulis kegalauan di hape dan mewek gajelas.

Apasih yang kamu pengen rin? Cukup dengan dia bahagia, bukan? Jadi jangan ganggu lagi ya. Dia udah berbahagia loh. Perasaan sayang itu ga boleh egois, rin. Set them free! Lo bukan anak kecil lagi, yang selalu pengen keinginannya diturutin. Be wise!

"Ada yang pura-pura so tegar, padahal isi hatinya hujan badai. Iya ada. Banyak malahan."- Anonim
Menyakitkan memang jika terlalu memakai perasaan. Hidup itu pasti merasakan kehilangan. Karena disetiap pertemuan selalu ada perpisahan. Itulah kenyataan. Menyakitkan tapi selalu memberi pelajaran.

Saya mempunyai beberapa penulis favorit. Karena sosok mereka memiliki sesuatu yang saya dambakan. Karena idealisme mereka. Karena pemikiran mereka. Kedewasaan yang saya harapkan bisa saya dapatkan suatu saat nanti. Entah, kenapa hanya dalam kata-kata saya merasa nyaman. Hanya dalam torehan huruf yang bersusun, merangkai makna atau sekedar persepsi dalam mengartikannya. Larik syair lagu, mungkin itu adalah puisi terindah yang dibuat oleh penyair. Hebatnya kekuatan kata-kata. Walaupun terkadang membentur dinding bahasa.

"Ketika kamu mencintai, jujurlah pada diri. Jadilah diri sendiri, jangan biarkn mereka jatuh cinta pada seseorang yang bukan dirimu."- @AfifAlArif

Iya. Tapi mungkin bukan sekarang waktu yg tepat. Waktu sosoknya muncul utk ngasih kabar, seperti disiram air dingin di tengah malem. Udah kaya langsung ditikam pake 2 pisau yg tajem *lebay* Jujur rasanya jleb banget. Tapi, yaudalahya~ Hati memang udah patah, tapi biarin aja semua berjalan sebagaimana mestinya. Sudah lelah mereka-reka dan berekspektasi terlalu tinggi. Come on, hidup ini realita, ga sesempit pikiran lo sewaktu SD dulu kali rin.

"Sebab hidup teramat sayang bila hanya untuk meratapi kenangan. Bangkit, berpaling, dan tersenyumlah." - @kireinaenno
By the way, sudah menemukan tong sampah kedua selain di blog ini, yaitu kaskus. Haha, ngerasa balik ke zaman SMP lagi, dapet kenalan dari dunia maya. Exactly, lebih nyaman buat curhat pol disana, toh ga ada yang kenal ini :p Tapi sayangnya disana itu ada kemungkinan thread bakal tenggelem dan keapus secara otomatis, jadi sebagai antisipasinya, saya back-up di draft blog ini. huehe, tentunya tanpa saya post biar ga kebaca untuk publik.

0 comments:

Post a Comment