Tuesday, March 19, 2013

me? a little drama queen

haaft, selama ini sepertinya terlalu berlebihan menanggapi semuanya. sebenernya kondisinya itu ga seburuk apa yang saya selalu keluhin. yah, sesuai judul postingan ini. mungkin karena daridulu saya terbiasa dengan status 'bukan siapa-siapa' bagi orang disekitar saya. karena saya selalu berada di dalam minoritas. karena saya terlalu sering diabaikan, dan dianggap seperti tidak ada. harusnya saya udah biasa tidak dipedulikan, toh diri ini masih bisa hidup dengan apa adanya. saya sendiri merasa, semenjak SMA ini saya malah semakin menjadi childish, bukannya lebih dewasa. padahal saya udah mengenal beberapa orang inspiratif, dan seharusnya saya mengambil pelajaran dari orang" itu. mungkin ini semua karena sifat saya. saya akuin saya orang yang egois, kurang sensitif dengan keadaan. kurang belajar dari pengalaman dan kenyataan. terlalu self-oriented. ini yang bikin saya patut disamakan dengan drama queen yang merasa selalu yang paling bersedih. padahal setiap orang punya masalahnya masing-masing.



daridulu saya termasuk orang yang pendiem, karena itu saya lebih suka berekspresi lewat tulisan. yang tahu saya itu cerewet cuman orang-orang yang deket dan kenal dengan saya. tapi sewaktu SMP, saya sedikit lebih ekspresif setelah kenal dengan temen deket saya Oriehanna Essesiawati. dari dia saya belajar buat berani 'ngomong'. ga mendem semuanya sendiri. dan sebenarnya semenjak SMA saya belajar membuka diri. tapi mungkin ada cara saya yang salah. motivasi saya milih sekolah saya yang sekarang ini deket dengan rumah sederhana aja. karena saya tahu sekolah ini sering bikin event", dan saya pengen belajar berorganisasi. sesederhana alasan saya sewaktu milih SMP. awalnya saya pengen ngelanjutin sekolah bareng sahabat-sahabat saya, tapi karena sebuah kejadian di sekolah itu yg bikin saya ilfil banget, memunculkan keputusan saya untuk berpisah dengan temen sepermainan saya. dan saya milih SMP IT RJ buat ngembangin kesukaan saya untuk menulis, sesederhana itu saya bisa belajar banyak selama 3 tahun disana, lebih dari harapan saya awalnya. akhirnya saya bisa ngambil hikmah dibalik semua kejadian yang sudah berlalu. bagi saya memang ga penting dikenal sebagai orang yang baik di mata banyak orang, tapi cukup dengan menjadi seseorang yang berarti untuk orang kesayangan kita. semudah itu menciptakan kebahagiaan. sesederhana pemikiran kita.

kembali ke kebiasaan childish saya, mungkin karena saya terbiasa dimanjain sama kedua orang tua saya. dan itu kebiasaan saya yang sangat jelek -___-" ckck, seharusnya saya bisa merubah diri dong. hmm, selama ini setiap mau berubah, rasanya selalu ngedet di beberapa hari setelah tekad udah bulet. tapi kapan adanya kemajuan kalau gak berusaha kan? realitanya berubah itu gak seperti power ranger ataupun spiderman yang berubah dengan adanya keajaiban. semuanya harus dimulai dengan kesungguhan dan kegigihan hati yang kuat.

dan emang bener kalau obat itu harus terasa pahit. karena obat yang paling mujarab utk menyembuhkan itu yang dengan rasa yang menyakitkan. namun akan selesai dalam waktu yang singkat. analoginya saat kita sariawan, dengan ngasih cabe ke lukanya itu bakal cepet sembuh walaupun rasanya sakit. terus saat kita ngerasa kepedesan, harusnya kita minum air anget untuk menghilangkannya, karena walaupun pedesnya itu makin kerasa tapi bakalan cepet ilang. tapi banyak orang justru suka minum air dingin untuk ngilangin rasa pedes untuk sesaat, tapi gak lama pasti rasa pedes itu bakalan dateng lagi. saya akuin fase drop saya itu karena kesalahan saya sendiri yang gak bisa menyelesaikan masalah dengan pikiran yang lurus dan sudut pandang yang dewasa. mungkin karena nyangkut masalah perasaan, jadi sedikit gak rasional dan gak pake logika. padahal harusnya saya menerima kenyataan dengan ikhlas, bukannya malah ngotot dengan pemikiran keras kepala.

rasanya saya pengen balik ke diri saya sewaktu SD dulu. polos tapi dengan pikiran yang terbuka. saya masih inget dulu sering ngobrol sama temen" saya buat ngritik pemerintahan Indonesia dan sistem" kebijakannya. kangen banget sama momen" itu. saya tahu gak gampang buat menyusun diri jadi lebih baik, tetapi abis ngobrol banyak dengan ayah dan bunda, saya sadar saya harus belajar lebih banyak lagi, karena saat dewasa nanti, akan lebih banyak persoalan yang dihadapin. kenyataannya selama ini saya inget sudah banyak mengganggu orang lain. terlebih lagi seseorang itu, saya baru tahu kalau selama ini dia sangat-sangat terganggu dengan semua sikap saya, tetapi gak mengatakannya secara langsung, mungkin hanya utk menjaga perasaan aja. sekarang saya harus berusaha gak ngerepotin orang lain lagi, dan juga berhenti berpikiran yang aneh-aneh. kritis sih oke, tapi kalau terlalu parno juga gak asik.

pada akhirnya, kenyataan itu tak selalu dapat diterima oleh orang banyak seperti mempercayai kenyataan bahwa 1 + 1 = 2 dan teori bumi itu bulat di masa kini. setiap orang selalu memiliki pikirannya masing-masing, dan itulah sebuah hak untuk menentukan pilihan. dan teringat kata-kata penulis favorit saya, Darwis Tere Liye, kalu manusia itu akan tetap hidup walaupun tanpa pilihan pertamanya. karena takdir selalu membawa manusia menuju jalan kehidupan yang terbaik...

*diketik dengan backsound: Maudya-Ayunda : Tahu Diri :)

0 comments:

Post a Comment