Wednesday, March 13, 2013

is it ends?

kenyataan itu memang menyakitkan. haha, ternyata emang sesakit ini. rasanya sama ky setaun yg lalu, fasenya sama. tapi dengan kondisi yg berbeda dan ketegaran yg juga berbeda. sekarang gue sedikit, emm, dewasa. bukan konotasi dari makna sesungguhnya, tp dengan cara yg beda. well, seperti yg udah gue yakinin sama diri sendiri, gue selalu punya cara tersendiri buat ngehibur diri. yaa, karena sekarang bener” masa kritis, H-33 hari menuju UN, buat apa juga gue memperumit masalah. toh, pas sesi curhat ala TWIST kemaren gue juga rasanya udah plong. jadi dapet penjelasan ky gitu, gue semakin ‘tahu diri’.

dan juga, ini udah hampir setahun juga, harusnya gue udah mulai kebiasa lah dengan pertemuan yg mendekati perpisahan ini. gue bukan baru kemaren kan kenal dia. udah kenal lah sifatnya kaya gimana. justru ada salah satunya yg bikin gue sampai sefreak ini masalah dia. tapi gue juga kenal sifat diri gue sendiri. kalau emang kita gabisa lg kaya dulu, yaudalah takdirnya emang gitu. apa lagi yg harus dipermasalahin. kalau masalah gue sih, ini masalah perasaan, komitmen sama diri gue sendiri. jadi itu agak susah buat diubah. but, overall, everything just fine.

 moral valuenya second chance itu emang langka banget loh guys. jadi apapun itu, apalagi harga sebuah kepercayaan itu mahal banget. jangan sampai ya sifat childish kita itu bikin lo kehilangan seseorang yang berharga buat lo. kalau ky gue sekarang inisih udah ga ada yg perlu diperjuangin lagi. justru gue sadar, semakin gue ngotot masalah ini, malah semakin nyakitin diri sendiri dan juga orang lain. nah, yang terpenting sekarang itu fokusnya. kita masing” punya mindset kan, itu yang ngendaliin pikiran ya, bukan perasaan. jadi sekali lagi: live must go on! cheeers~

0 comments:

Post a Comment