Sunday, April 10, 2011

true story

oiya, sebetulnya postingan ini udah dibikin lama banget, tapi cuman ngendep sebagai file di kompi. wkwk

niatan gue nulis catetan ini cuman buat bahan share aja. bukannya untuk menjelekkan sesorang di blog gue.

ini baru kedua kalinya gue sekelas sama anak yg bermasalah. dan well dua duanya anak pindahan..

oke fine, beberapa temen gue juga dulu nakal, tapi kasusnya ga pernah ampe separah yg satu ini.cuman kebandelan yg wajar kaya ngerjain, ngumpetin barang orang, ngisengin pas ultah, tapi nggak ampe mabal dan punya trading record yg jelek kaya gini. daridulu kelas gue emang sering dimarahin sama guru karena nggak bisa diem, berisik mulu, tapi dalam fase yg wajar. tapi kini kelas gue punya satu personil yg kayanya uda dicap jelek sama guru, anak pindahan pula, atau justru mungkin karna itulah dia keliatan begitu berbeda. dan nggak ada yg berusaha ngebantu dia. gue gatau apa yg salah dalem diri dia, gue juga bingung kenapa sih ada anak anak yg bikin kenakalan, walaupun sebetulnya gue yakin juga mereka gamau bikin orang tua mereka sedih dengan kelakuan mereka. tapi gue juga gatau kenapa ada aja yang ampe segitu nggak sukanya sekolah, ampe suka mabal ataupun minggat dari kelas.
gue gasuka juga ngecap dia disaat gue belom kenal dia. tapi siapa juga yg repot repot ngurusin orang kalo dianya aja acuh gitu. tapi entah kenapa gue selalu penasaran dengan orang kaya gitu, gue bukan kasihan sama mereka, tapi dengan mengenal mereka membuat gue merasa bersukur memiliki kehidupan yg seperti ini adanya.

kalo gue bisa, gue pengen membantu dia untuk berusaha memperbaikinya,bukan mengubah dirinya, tapi hanya menghapus kebiasaannya yg tidak baik. gw rasa mungkin dia hanya tidak tau cara untuk memulai,atau bahkan terlalu takut untuk berubah. atau tidak ingin dirinya tidak diterima dengan sosoknya yg baru. entah gue juga nggak ngerti, kalo gue di kondisi dia, gw juga nggak yakin apa gue bisa. karna ngelakuin sesuatu nggak segampang yg kita pikirin. teori selalu terasa lebih mudah dilafalkan daripada dijalankan.

mungkin dia nyaman dengan keadaan yg sekarang, walau gue tau dalem lubuk hatinya yg terdalam dia kesepian dan terluka. gue yakin sekuat apapun orang itu, disaat dia mempunyai nurani, dia akan sedih melihat orang tuanya mengharapkan dirinya untuk berubah tapi dia tak bisa berbuat apapun selain diam. entah kenapa gue yakin satu hal itu. dan gue juga gatau gimana caranya membantu kehidupan seseorang menjadi lebih baik, karena gue pun bukan mahluk yg sempurna, gue juga mempunyai banyak kekurangan dan tentunya juga sering berbuat kenakalan. tapi gue berharap dia bisa berubah sebelum terlambat, sebelum dia sudah tidak memiliki kesempatan. selama kesempatan, dukungan, kepercayaan itu masih ada akan lebih baik untuk merubah sedikit demi sedikit.

gue juga gamau terlalu munafik, dengan berandai perubahan itu akan datang tiba tiba seperti dalam novel. karena gue tahu itu semua butuh proses, bener bener butuh kemauan yg besar untuk mengubah nasib kita sendiri. gue harap dia nggak terlambat agar penyesalan itu akan terasa jauh lebih besar, gue nggak pengen nyalahin dia,
walaupun gue kadang terlihat tak acuh, tapi dalem hati gue ngerharapin secercah harapan perubahan itu.

dan sekarang gue dalam penggarapan membuat kisah tentang dia..
cekidot~~ *dalam cerita menggunakan nama samaran*

Hari ini gue akan mulai babak baru kehidupan gue di tempat yang baru lagi. Kembali ke kota kelahiran gue, setelah usaha gue untuk memperbaiki kehidupan di tempat yang jauh gagal. Gue tetep terbawa arus untuk menganggap sekolah adalah permainan semata. Di satu sisi gue seneng bakal balik tinggal di tempat yang udah gue kenal, kembali bertemu temen lama gue, tapi di sisi lain gue sedih melihat mama yang tampak murung saat melihat kehadiran gue lagi. Ahh, gue yakin mama senang akan ngeliat gue tiap hari lagi tapi juga kecewa karena gue nggak bisa ngebuktiin janji gue. Dulu gue harap gue mampu mengabulkan semua itu, tapi lagi lagi kali ini gue kembali nggak yakin. Gue pengen banget meluk mama kaya dulu, tapi otak gue terlebih dulu menyangkal. Jadi gue hanya diam begitu juga dengan mama. Dan gue nggak suka dengan ini semua, hanya keheningan, kebisuan, ketidak pastian menjadi penghalang komunikasi diantara kami.
###

“Rrr. Kenalin gue Sakti. Pindahan dari Jogjakarta.”
Sorak-sorai dan bisik bisik beberapa murid mengiringi perkenalan gue di depan kelas. Tapi gue nggak peduli sama itu semua. Mata gue mengitari sekeliling kelas, melihat satu persatu wajah teman sekelas gue selama sisa satu semester ke depan. Tapi tak ada satupun yang menarik perhatian, hanya beberapa wajah yg udah gue kenal sebelumnya. Gue hanya tersenyum tipis, mengingat sebelumnya gue udah mendapat petuah panjang dari guru yang nganter gue ke kelas ini. Kelas yang katanya termasuk unggulan, yang membuat gue heran kenapa gue bisa masuk kelas kaya gini. Gue langsung diingetin kalau gue masih dalam proses percobaan selama 3 bulan di sekolah baru ini. Belom-belom aja itu guru seakan akan mau ngelempar gue keluar dari sekolah ini lagi, mungkin karena dia udah tau catatan perbuatan di sekolah lama gue..

“Kenapa jauh jauh pindah kesini?” beberapa suara mempertanyakan ini ke gue.
Dan dengan santainya gue jawab, “Karena gue anak sini ko, cuman pas lulus SMP masuk SMA disana, tapi pindah kesini lagi karena kejauhan.”

Beberapa gumaman kembali gue dengar. Dan gue kembali tidak memedulikan itu semua, karena kata kata yang tadi gue keluarin adalah alasan omong kosong. Dan gue nggak bisa bayangin reaksi mereka kalau tau penyebab yang sesungguhnya. Atau mungkin mereka pun sudah menduga, karena gue mulai ngerasain beberapa pandangan sinis kearah gue, atau itu semua hanya ilusi gue sendiri.
###

Gue duduk di pojok ruangan, bersama seorang cowok yang gue kenal bernama Gigih. Dari pengamatan sepintas gue, dia anak yang polos, bahkan terlalu polos dibandingkan gue. Dia hanya terperangah sesaat sewaktu jam pelajaran dimulai, gue malah mengeluarkan headset dan mulai mendengarkan musik dari hape gue. Tapi gue sadar keheranan dia nggak berlangsung lama, karena sesaat kemudian dia hanya membolak balik buku dengan pandangan jemu. Bosan.

Tanpa sadar gue nyengir sendiri, ternyata dia nggak akan jauh berbeda dalam pelajaran dengan gue, karena belum ada satu jam berlalu gue sudah merasa bosan. Tapi gue berusaha buat ngendaliin diri buat nggak cabut dari kelas, jadi gue hanya sibuk dengan hape di tangan gue. Beberapa kali teguran guru mengusik gue, namun gue hanya bisa menahan rasa malas di dalam hati dan tersenyum miris.

Jam pelajaran berikutnya membuat gue terpaksa nggak bisa termenung malas di kursi kesayangan gue di pojok kelas. Ada pembagian kelompok secara acak dan gue langsung nyadarin ada sistem nggak beres dalam pembelajaran di sekolah ini. Gue langsung mengerang dalam hati, karena pastinya akan ada banyak pembagian kelompok pada tugas di setiap pelajaran. Padahal gue paling males dengan bekerja secara berkelompok, karena biasanya kehadiran gue selalu nggak dibutuhin. Dan gue rasa itu akan terbukti kembali..

“Eh, jawaban nomor satu apanih?” salah satu cewek di kelompok gue memulai percakapan. Tapi gue kembali melanjutkan ngobrol dengan cowok di kelompok lain dan alhasil gue jadi dibentak.
“Tolong ya dihargai. Kalo emang nggak mau bantu mikir mendingan diem ajadeh.” lanjutnya. Dalem hati gue bingung juga, ngapain juga dia sewot, yang lain aja nggak peduli, tapi yang ngobrol sama gue langsung diem. Gue langsung sebel sama tuh cewek, gara gara dia gue jadi nggak ada temen ngobrol. Jadi gue hanya ngeliatin temen sekelompok gue sibuk sendiri-sendiri. Yang cewek ngerjain soal yang dikasih dan yang cowok malah ngobrolin hal yang gue nggak ngerti. Gue kembali mengumpat dalem hati, kenapa sekarang mereka nggak dimarahin sama tuh cewek. Dia malah serius banget mandangin buku nyari jawaban. Tanpa sadar gue menggelengkan kepala dan berdecak sendiri. Kenapa ada orang kaya gini di dunia..

“Yak selesai.. Trus siapa yang presentasi ya?” cewek itu kembali bertanya. Gue diem aja karena gue emang paling males disuruh bacain hasilnya, ngerti juga enggak. Dan dia dengan semena-menanya, bagi gue, nunjuk cowok yang duduk disebelah gue, Galih.

“Hehehe.. Gal, elo ya yang presentasi? Ntar kan lo bisa improve lah..”
“Parah.. Uda sih cewek aja. Tinggal baca doang.” Galih menolak malas. Gue hanya mengangguk mengamini. Gue yakin para cowok juga paling malas disuruh presentasi, sama cewek pula.
“Uda sih elo aja.. Kan tadi kita yang bikin, gantian lah!”ucapnya lagi dan kali ini sambil menyodorkan kertas. Lama lama gue heran juga, ini anak emang pada dasarnya keras kepala banget, gue aja yakin kalo Galih emang gamau. Tapi.. “Yaudah, sini. Maksudnya kaya gimana sih?”

Gue kontan melongo parah. Kenapa tiba tiba Galih jadi mau aja disuruh kaya gitu. Dan sekarang cewek itu sibuk menjelaskan 5 soal yang sudah dijawab dengan menggebu-gebu, sementara Galih cuman mengangguk takzim. Padahal ini cuman pelajaran ekonomi, dan kemudian gue berpikiran materi ini hanyalah persoalan pendapat dalam permasalahan perekonomian. Kenapa anak-anak di kelas ini terlihat begitu antusias sementara gue bertahan keras untuk melawan kejenuhan melihat penjabaran dari guru yang ada.

Saat tiba giliran kelompok gue presentasi, Galih maju dengan cengiran lebar, diiringi tawa keras seisi kelas. Gue baru nyadarin dia termasuk anak yang humoris di kelas ini dan selalu meleburkan keseriusan seisi kelas dan gue pun jadi setuju kalau perwakilan kelompok gue presentasi adalah dia. Dia memulai dengan membaca isi kertas dan melanjutkan dengan argumen argumen dari dirinya sendiri. Gue nggak nyangka dibalik sifat kehumorisannya ada sosok yang serius juga. Dan gue mulai ngerasa kelas ini memang benar benar berbeda dan gue berharap gue akan memulai perubahan yang gue harapkan itu..
###

Secara tiba tiba, pemikiran gue kembali berubah saat jam istirahat, gue ketemu dengan kaka kelas yang tadinya gamau gue kenal lagi. Tapi dia dengan santainya menyapa gue seakan akan antara gue dan dia hanya teman lama.
“Weits, ga nyangka lo pindah lagi kesini. Uda lama gag ada kabar lo bro!” ujarnya sambil menepuk ringan bahu gue. Gue hanya menganggukkan kepala. Sebetulnya gue malas untuk meladeni perkataan dia, tapi apa daya gue udah terlanjur ngeliat dia bareng mantan gue, yaitu adenya sendiri. Akhirnya gue malah jadi ngobrol sama dia, walaupun dalem hati kecil gue masih menolak melakukan ini semua.
###

Ketika jam istirahat berakhir, gue langsung balik ke kelas dengan wajah kecut. Entah kenapa pertemuan dengan mantan gue tadi membuat gue jadi merasa minder karena gue belum berhasil nemuin pengganti dia yang tepat. Alhasil begitu tiba di kelas gue malah sibuk minta rekomendasi cewek baru buat gue.
“Eh, kenalin temen lu ke gue dong..” ucap gue ke Nada, salah satu cewek yang udah gue kenal di kelas ini. Dan dia pun mulai mempromosikan dengan menyebut nama temannya yang tentunya bukan anak kelas ini. Gue hanya mengangguk angguk takzim, berharap segera melihat wajahnya. Namun gue menemukan beberapa suara yang membuat gue berdecak sebal seperti: Heran, anak baru bukannya mau tau tentang sekolah malah sibuk mikirin cewek. Gue nggak habis pikir kenapa sepertinya orang di kelas ini seolah olah membenci gue. Namun gue kembali menepis perasaan itu.
“Nih, kenalin temen gue Ajeng.” ucap Nada bangga setelah gue ketemu cewek di luar kelas, karena jam pelajaran yang lagi kosong. Gue tersenyum manis, ini cewek emang bisa dibilang cantik, namun gue nggak ngerasa ada chemistry, jadi gue hanya ngenalin diri dengan datar. Nada hanya menggeleng maklum ngeliat respon guie dan berusaha mencari temannya yang lain, sementara disamping gue Dicky seolah berkata “Ada ada aja lu! Serasa cewek itu barang aja pake dicari cari..”
###

Brakkk.....
Gue membanting tas gue ke lantai. Akhirnya pulang juga ke rumah setelah pengalaman hari pertama ini. Gue yakin pasti Mama lagi nggak ada di rumah, jadi gue langsung nyalain kaset Rock keras keras. Sejenak gue mau ngehilangin beban pikiran gue, entah kenapa gue kembali nggak yakin dengan janji yang hari ini baru aja ingin gue buktikan, tapi nggak mampu untuk gue lakuin dan ini semua bikin gue ngerasa bersalah untuk mengingkarinya kedua kali. Saking kesalnya gue hanya membenamkan muka ke bantal dan pergi tidur..
“Kaka, ayo bangun. Uda mau malem ini.” suara Mama membangunkan dari mimpi indah gue di pantai. Sejenak mimpi itu mengingatkan akan masa lalu gue yang terasa sangat indah. Namun saat saat indah itu terasa terlalu singkat sampai gue nggak ngerasa cukup bahagia untuk mengingatnya.
“Ya mah Ma.” sahut gue malas. Saat gue membuka mata, gue ngeliat mama udah duduk di samping gue, sambil memegang segelas coklat panas. Lagi lagi gue harus tahan untuk diperlakukan layaknya anak kecil. Mungkin ini satu satunya saat yang gue rindukan saat berada di Yogyakarta. Namun gue tetep menolak ringan, “Duh Ma. Sakti udah gede, mau sampai kapan Mama kaya gini?”
Mama hanya tersenyum manis, senyum yang sangat gue harapin akan berlangsung lama karena gue takut kelakuan gue akan kembali menghapus senyuman itu seperti yang sudah sudah, karena kebiasaan yang gue sendiri nggak bisa mengubahnya. Tapi ia hanya meletakkan cangkir itu dan bergegas keluar.
Gue mengambil gelas itu dan menenggaknya sampai habis. Mama.. Mama adalah sosok terkuat yang pernah gue kenal. Gue selalu membuat Mama kecewa, namun perlakuan Mama tak pernah ada yang mengecewakan, kecuali disaat Mama memutuskan untuk bercerai dengan Papa, itupun hal yang sekarang gue setujuin dengan segenap hati gue, karena Papa udah nggak lagi pantas untuk menjadi pendamping Mama. Mama adalah satu satunya orang yang selalu membela gue, walaupun gue ngerasa nggak berhak untuk dibela. Sampai gue membuat kepercayaan Mama hilang, karena gue ketauan ngerokok di sekolah, itulah awal dari semua kesalahan tak termaafkan, yang membuat hubungan gue dan Mama nggak seperti dulu lagi.

Dulu.. Padahal gue tau Mama sangat membenci rokok. Karena rokok lah penyebab diri Mama menjadi sangat menderita, Kakek meninggal karena penyakit yang diakibatkan oleh rokok, sehingga Nenek pun membesarkan Mama sendirian. Tapi entah kenapa gue nggak bisa melepaskan diri dari benda yang satu ini semenjak kejadian itu..

Saat itu gue masih di SMP gue yang lama. Entah kenapa hari itu gue ngerasa sangat suntuk, jadi bukannya berada di dalem kelas, tapi gue malah nongkrong di kantin. Saat itu sahabat gue Rendi juga ada disana, dan dialah yang pertama kali ngebujuk gue untuk nyobain rokok, padahal gue paling antipati dengan hal satu itu. Tapi entah apa setan yang ngerasukin gue, karena teman teman gue yang lain udah ngebujuk gue sampe gue kemakan ucapan gue sendiri. Mereka nantang gue untuk bisa ngegaet cewek dalem seminggu ini, atau gue harus melakukan sesuatu yang gue benci. Tanpa sadar permainan ini gue setujui, hal yang selanjutnya gue sesalin. Karena, gue nggak berhasil jadian dalam tenggang waktu seminggu itupunlah gue pun akhirnya menghirup rokok yang tadinya gue benci dan lama kelamaan gue pun jadi kecanduan dan pernah ke-gap guru yang otomatis ngelaporin hal itu. Gue rasanya pengen ngebunuh diri gue sendiri karena udah buat Mama kecewa, tapi toh sampe sekarang, anak yang gatau diri ini masih hidup, dan terus membuat kesalahan.
###

Pagi ini entah kenapa kepala gue terasa berat banget, mungkin akibat gue yang masih belum kebiasa dengan situasi di sekolah baru gue. Sekolah ini membuat jam masuk yang sedikit lebih pagi, jam 6.30. Namun jangan harap jika terlambat dapat masuk dengan mudah, karena kalau sampai datang lebih dari jam 7, itu pasti sudah akan dipulangkan. Tapi akhirnya gue paksain juga berangkat dengan setengah hati dan sesuai dugaan gue, gue dateng telat. Jarak dari rumah ke sekolah memang cukup jauh, jadi gue dengan tanpa merasa bersalah ngejawab jujur waktu ditanya guru piketnya.

Sewaktu gue masuk kelas, anak anak udah pada ribut ngobrol dan ada juga yang sibuk bertransaksi. Maksudnya jual beli es buah. Temen gue sebangku gue, Gigih, emang tiap hari ngebawa seplastik es yang dijual ke temennya, yang membuat gue heran, ternyata ada juga anak SMA yang masih mau ngebantu ortunya tanpa ngerasa malu. Gue ngerasa salut sama dia, walaupun anak anak cowo yang lainnya suka ngeledekin karena tingkah konyolnya, tapi gue yakin yang lain juga pada kagum.
###

Satu hal yang gue sesalin hari ini adalah berangkat ke sekolah. Setiap kali ada guru yang nerangin di kelas, gue sering jadi korban pertanyaan ataupun omelan. Mentang mentang gue anak baru, seolah olah guru itu pada ngeremehin gue, walaupun gue emang pantes sih. Tapi tetep aja sebel, padahal gue lagi pusing,jadi malah tiduran di kelas. Tau bakal kaya gini mending gue nggak masuk aja deh.

Daripada suntuk gue mulai ngeluarin hape dari kantong dan sibuk smsan. Dan apesnya gue ketauan.
“Hei kamu anak baru!” bentak guru sosiologi saat itu. Gue kontan langsung mendongak dan hampir seisi kelas melihat. “Iya bu.” jawab gue spontan dan hape langsung dimasukkin.
“Daritadi kamu ngapain aja? Kalo kamu gamau ada di kelas lebih baik kamu keluar, tolong jangan merugikan yang lain.” Gue hanya tersenyum tipis dan mulai bosan, gue nyari mangsa buat diajak ngobrol. Tapi ternyata lagi-lagi ada kerja kelompok untuk ngebawain materi pelajaran. Dalam hati gue berdecak sebal.
###

Keesokan harinya, lagi lagi gue telat bangun, sepertinya hati gue mulai dirasuki serangan 'malas sekolah' dan dengan entengnya gue melanjutkan tidur.. sampai deringan hape gue membangunkan kembali..
Hei, napa lo ga masuk ? sms dari Galih.
Gue sakit. jawabku singkat. Peduli apa mereka kalo gue ga masuk? gue melempar handphone dan bergegas untuk pergi..

"Sakti, kamu ga berangkat sayang?" sialnya, gue malah bertemu Mama yang mau berangkat.
"Udah telat mah" jawab gue jujur. Mama hanya menggeleng geleng bingung. Tiba tiba perasaan bersalah itu kembali muncul, jadi gue malah bergegas ganti seragam dan melihat jam tangan, pukul 7.30. Mati gue! rutuk gue dalam hati.

Sesampainya di sekolah, jam gue udah menunjukkan pukul 8.15. Gue hanya mengerang dalam hati, bingung memikirkan alasan untuk bisa masuk ke dalam. Pintu gerbang sudah tertutup rapat. Jelas saja, di sekolah ini pukul 7 tepat pun pagar sudah digembok.

Dan entah apa yang merasuki, gue malah memutar motor gue menuju sekolah sahabat gue..

*to be continued....

0 comments:

Post a Comment